Choppiri Toshiue demo Kanojo Vol 2 Prolog


Choppiri Toshiue demo Kanojo ni Shitekuremasu ka? Volume 2 Prolog


Keterangan foto tidak tersedia.



Penerjemah : Lauraldy
[370 more words]








Pertengahan Juni-

"Jika kamu mau, aku tidak keberatan berkencan denganmu."

Itu adalah pengakuan yang cukup sombong.

Sepulang sekolah. Di belakang gym, itu adalah situasi yang sempurna. Terlalu sempurna. Ketika dia memanggilku, aku pikir itu tidak mungkin, tapi sepertinya aku benar. Aku senang aku tidak memiliki kesalahpahaman yang  memalukan.

Sekitar sebulan yang lalu aku mengaku untuk pertama kalinya dan mengalami penolakan pertamaku, dan kemudian aku mengaku lagi dan mengalami kebahagiaan terbesar dalam hidupku - dan ini adalah pertama kalinya seorang gadis mengaku kepadaku.

Aku memandangi gadis di depanku.

Saki Ibusuki.

Sekolah yang sama, kelas sebelah.

Rambutnya bersih dan dengan seragam yang sedikit acak-acakan. Matanya yang besar dan cerah, sedikit gelap karena riasan, mengingatkanku pada kucing nakal. Dadanya normal ... Oh, tidak.

Aku rasa ukuran itu bisa dianggap cukup besar.

Baru-baru ini, standar ukuran payudara menjadi sedikit aneh bagiku, mungkin karena aku punya banyak kesempatan untuk melihat payudara yang sempurna  dari dekat. Ketika seorang selebriti wanita mengumumkan ukuran dadanya di TV, aku berpikir, "D Cup? Itu sangat kecil," dan saat aku berpikir begitu, aku takut pada diriku sendiri. Tanpa mengetahui itu, aku mungkin telah kehilangan diriku di dunia dimana aku tidak pernah bisa kembali.

"Apakah kamu mendengarkanku? Momota ... Jadi, apakah kamu setuju?" Ibusuki bertanya dengan tidak puas dan aku kembali sadar ketika aku mendengar namaku.

Kami tidak begitu dekat. Kami hanya bertemu satu sama lain beberapa kali di koridor dan kupikir ini adalah pertama kalinya kami mengobrol.

Jadi ... Kenapa dia mengaku padaku?

Seseorang dengan siapa dia belum pernah berbicara dan bahkan nyaris tidak mengingat namanya samar-samar ...

"... Momota, kamu setuju, kan?"

Menekan kebingungan dan kegelisahan, aku mencoba menyuarakan dan Ibusuki mengangguk dengan kata "Bagus".

"Jadi, Momota. Aku akan berada dalam perawatanmu mulai sekarang. Betapa beruntungnya kamu, bisa dapat pacar yang cantik," katanya dengan senyum nakal.

Bagi Ibusuki, tampaknya sudah menjadi kenyataan bahwa aku akan menerima pengakuannya.

Tampaknya dia bahkan tidak bisa membayangkan jika dia akan ditolak.

"Yah, untuk sekarang berikan aku LINE- mu"

"Ini, yah ... maafkan aku," aku membungkuk pada Ibusuki, yang mendatangiku dengan ponsel di tangannya.

Aku tidak tahu di mana atau sejak kapan dia jatuh cinta kepadaku; Tapi apa pun itu, aku sudah memutuskan jawabanku sejak awal.

"Aku tidak bisa berkencan denganmu. Aku sudah punya pacar."

Facebook twitter Google+

Related Post

Berlangganan update artikel terbaru via email:

3 Komentar