Fukushuu wo Koinegau Saikyou wa Ch 3 Part 2


Ch 3 Part 2
Lahirnya sang Berserker






Penerjemah : Lauraldy




Permainan akan dimulai ... .. dalam sepuluh menit. Aku mengharapkan yang terbaik dari keberuntungan kalian

*PSHAAA! DONG!

Saat guntur kedua terdengar, dalam sekejap, ruangan itu tertutup kegelapan.

[Hiiiiiii! Ini adalah akhir…..!]

[A-Ayah ... ..!]

[Hei, jangan melekat padaku!]

Sementara ayah dan putranya Da Costa berteriak, lampu kembali menyala.

Pada saat itu, sosok sang jenderal telah menghilang.

Melihat perilaku Da Costa, Lucas hanya bisa menghela nafas sambil mengangkat bahu.

[Mereka hanya melakukan apa yang diinginkan musuh]

[I- Itu benar ... ..! Itu hanya mayat yang dimanipulasi oleh sihir! Tidak perlu takut!]

Dr. Rine Beneke juga gugup, tapi ia berusaha mati-matian untuk tetap tenang.

[T-Tunggu saja sampai muncul lagi! Pukulanku akan meniup kepalanya! Kau bahkan tidak perlu pendamping untuk bertindak! Hahaha!]

[Ayah, kakimu gemetaran!]

Lucas terbatuk dan menghentikan percakapan konyol antara ayah dan putranya.

[Ngomong-ngomong, aku ingin melanjutkan apa yang terjadi sebelumnya. Apa yang mereka lakukan untuk memenangkan kemarahan pahlawan?]

[Hal seperti kemarahan tidaklah ...]

Pipi Rine Beneke tegang.

[Berapa kali kita akan mengulangi ini? Tidakkah kau mengerti? Semakin banyak waktu yang terbuang dengan cara ini, peluangmu untuk mati hanya akan meningkat.]

[Peluang kematian ...]

Melihat kedua tegukan itu, Lucas melanjutkan.

[Pahlawan telah datang ke sini untuk membalas dendam. Dia mematuhi aturan "kembalikan semua yang mereka lakukan". Itu seharusnya tidak berubah saat ini juga. Apa yang mereka lakukan padanya? Tidak, aku akan menanyakannya dengan cara yang lebih langsung. Dengan cara apa mereka membunuh hal yang paling penting bagi pahlawan? Mereka mengatakan sesuatu tentang prajurit beracun, kan?]

Lucas bersikeras. Johanes tampaknya ragu-ragu untuk sementara waktu.

Namun, tampaknya ketakutan itu tidak bisa bertahan, jadi akhirnya itu dibicarakan.

[Obat diberikan kepada prajurit yang merupakan sesama pahlawan di medan perang. Itu adalah obat untuk memperkuat tubuh yang dikembangkan di laboratorium ini. Dengan cara itu, para prajurit mampu mengalahkan musuh. Tapi setelah itu, mereka mati karena efek samping ... ... A-Aku hanya bisa memikirkan alasan ini ...]

[Aku mengerti. Jadi itu sebabnya dia menyimpan dendam]

Direktur Da Costa menggelengkan kepalanya dengan wajah merah, merasa seolah-olah Lucas menyalahkannya.

[Hanya prajurit biasa yang tidak kompeten yang mati! Para prajurit siap mati ketika mereka berada di medan perang. Hanya nyawa yang berlalu telah pergi! Tampaknya konyol bagiku bahwa aku menyimpan dendam!]

[Seperti yang dikatakan, direktur! Tanpa obatku, mereka yang tidak kompeten akan mati sia-sia!]

Ketiganya ketakutan seperti biasa.

Meski begitu, mereka malah berbicara dengan semacam kebanggaan tentang "prestasi" mereka.

[Aku tidak tertarik pada alasan kalian, tapi masalahnya adalah obatnya]

Wajah Lucas, yang tenang sampai sekarang, menjadi agak curam.

[Apakah obat itu disimpan di lab ini?]

Tampaknya bahkan tiga orang yang berpenampilan buruk itu pun memahaminya.

Warna wajah aslinya yang pucat semakin pudar.

Dr. Rine Beneke, yang hampir tampak seperti orang mati, menjerit ketika memegangi kepalanya.

[Ini buruk…..! Jika mereka mencuri obat itu, lab ini akan menjadi rumah para monster ...!]

[Rumah monster ...? Tidak, aku akan mendengarkan detailnya nanti. Mari kita pergi ke tempat di mana obat itu disimpan segera. Dokter, tolong arahannya]

[T-Tunggu! Aku tidak berpikir untuk menjauh darimu!]

[Uwaaaa! Bawa aku juga!]

Keempat orang itu bergegas ke ruang penyimpanan pertama tempat obat itu ditangani.

Direktur Da Costa yang berlari pada akhirnya, bernafas dengan kasar dan terhuyung-huyung ketika dia mengikuti mereka.

[T-Tunggu ... ..ahaa ... ..ahaa ... ..]

Ketika Lucas melihat ke belakang sejenak, jari-jari berhias permata itu terulur untuk diselamatkan.

Tapi, Lucas mengabaikannya. Dia berniat melindungi mereka dan mendapatkan hadiah penuh, jika itu masalahnya, dia tidak punya waktu untuk kehilangannya dengan direktur Da Costa.

Jika kau tidak mendapatkan obat itu sebelum pahlawan, tidak ada keraguan bahwa akan ada yang mati. Kemudian, hadiah itu akan hilang.

Untuk tiga orang yang masih tidak mengakui kesalahan mereka, itu hanya mengumpulkan ketidaknyamanan mereka.

Namun, kebanyakan klien adalah orang yang bodoh seperti mereka.

Lebih dari mengatakan bahwa dia sudah terbiasa dengan itu, Lucas membuat senyum yang bermakna.

[Jadi ada di ruangan ini]

[Iya…..!]

Dr. Rine Beneke, yang kehabisan napas, menjawab pertanyaan Lucas.

Saat membuka pintu bertanda "Ruang Penyimpanan Pertama" -

[... .. I-Itu tidak mungkin ... ..!]

Rak di ruang penyimpanan kosong.

Tidak ada satu pun botol obat yang seharusnya dipajang.

Sebaliknya, terdapat sebuah kartu di rak.

Sayang sekali! Yang pertama datang membiarkannya pergi

Itu adalah pesan yang ditulis dengan huruf darah dan gambar seperti coretan anak-anak.

Apa yang digambar adalah sosok dari empat orang yang menangis seolah-olah sedang meratap.

[Apakah kamu sedang mengejek ... ..!?]

[Baginya, ini hanya permainan ...?]

[Aku tidak tahan lagi! Aku ingin keluar dari sini!]

Menjerit, Dr. Rine Beneke berlari ke dinding dan membuka jendela.

Segera setelah itu, membuat suara seperti jeritan, badai memasuki ruangan.

Dr. Rine Beneke mencoba keluar jendela sambil basah-basahan, tapi ...

[Kyaaa ... ??]

Sesuatu seperti sejenis sihir memukulnya dan menabrak dinding ruangan.

[Auhh ... .. a-aku tidak berpikir itu akan ... ..]

Lucas, tanpa pilihan lain, menjabat tangan dengan Rine Beneke, yang ada di lantai dan linglung.

[Sial ... ..kita tidak punya cara untuk melarikan diri ... ..! Iblis balas dendam pada saat yang sama yang membawa hantu itu, berhati-hati agar kita tidak bisa melarikan diri sepenuhnya ...!]

Direktur Da Costa dengan tenang menggumamkan hal itu.



***



- Ini adalah koridor di sekitar lantai pertama pusat penelitian.

Sementara aku membawa mayat sang jenderal yang aku bawa sebagai setengah dari permainan, aku  berjalan dalam suasana hati yang baik.

Jenderal itu memainkan trompet yang aku berikan padanya.

Saat perutnya terbuka, organ-organ internal jenderal sepenuhnya terlihat.

Setiap kali dia bernafas, paru-parunya yang terlihat telanjang bergerak, itu terlihat seperti mainan.

Itu ide yang bagus untuk membawa jenderal.

Kau bisa membawa botol-botol obat yang berat, ini sangat berguna.

Seperti badut yang mempromosikan sirkus, dia menyebarkan beberapa selebaran.

Ketika kami saling bertemu, para peneliti melarikan diri.

Selebaran yang tersebar menunjukkan aturan permainan ini.

Meskipun sang jenderal menjelaskannya secara lisan.

Aku menyiapkan alat yang sederhana bagi mereka yang takut dan tidak bisa mengerti.

Karena itu, tampaknya semua orang bisa memahami situasinya.

Sosoknya yang melarikan diri sementara mereka memiliki wajah pucat putus asa yang sangat dalam itu  sangat lucu.

Dia mengejar para penyelidik dengan lambat, sambil mempertahankan senyum ringan.

[Sepuluh detik tersisa sampai awal permainan ~]

[Hiiiiii ... ..! Larii! Itu akan membunuh kita ... ..!]

[Apa yang akan terjadi pada ketiga bos?]

[Biarkan mereka! Ruang pertemuan ada di lantai paling atas ... ..! Apakah kau pikir aku akan pergi ke tempat itu hanya untuk mereka?]

- Sudah Waktunya.

[Hadirin sekaliann! Waktu mulai permainan akhirnya tiba!]

Aku menutup arloji saku di tanganku dan memandangi para peneliti yang akhirnya.

Aku merasakan mulutku membentuk lengkungan secara alami.

[Mari kita bersenang-senang-- Nahhh, pergilah, jenderal!]

Ohhhhhhhhhhhhhhhhhh

Mayat sang jenderal sangat bersemangat.

Sang jenderal mulai mengejar para penyelidik dengan kekuatan yang luar biasa sambil membawa botol-botol obat di punggungnya.

Dia memiliki gerakan unik yang tidak alami yang berbeda dari gerakan manusia yang hidup.

Kedua lengan yang mengayun secara tidak sengaja, adalah sesuatu yang aneh.

[Jenderal, jangan hanya mengejar mereka, kamu juga harus menemukan mereka yang bersembunyi. Tidak masalahkan?]

Ohhhhhhhhhhhhhhhhhh

Aku menunjuk dengan daguku kepada seorang pria di balik pilar.

Jenderal yang bergegas segera meraih lengan pria itu dan menariknya keluar.

Akumembaca label namanya yang tertulis di jas putihnya.

[Hmm. Jean Bauman. Tidak ada gunanya bersembunyi di balik pilar jika aku masih bisa melihat pantatmu, kau tahu?]

[Hiiiiii ... ..!]

[Jenderal, bergabunglah dengan mereka]

Uohhhhhhhh!

Lengan sang jenderal meraih bagian belakang leher pria itu dan menyeretnya pergi.

Jika iblis menangkapmu, kau kalah.

Aku menerapkan sihir petrification di kaki peserta yang ditangkap sehingga mereka tidak bisa melarikan diri.

Dan jenderal menumpukkan para pecundang di sudut koridor.

[Ugahh ... ..agahh ... .. hentikan, kumohon ... ..]

Aku menarik peserta yang tepat dari dada.

[Hei, hei. Apa kata seseorang yang terlibat dalam perawatan medis? "Aku tidak mau minum obat pahit ~"? Kau tidak boleh mengatakan hal-hal egois seperti itu]

Aku meraih rahang peneliti dan memaksanya untuk membukanya.

[Yah, saatnya untuk obat ~]

Setetes cairan biru muda menetes di lidahnya.

Pada saat itu, peneliti menggaruk-garuk tenggorokannya dan mulai menderita.

[Ah ... ..agggghh ... ... agggghhhh ... ..]

[Baiklah. Setelah minum obat, saatnya untuk heshinnnn ~!]

Tubuh penyelidik yang lembek menjadi berotot.

Suara deformasi tulang beresonansi.

Kulit pria yang mengangkat jeritan itu perlahan berubah menjadi biru.

Kukunya menjadi panjang dan aneh dan pupil terbuka.

Pria yang menderita berubah, perlahan-lahan memandang ke sini.

Dia bungkuk seperti binatang buas.

[Ahh, aku mengerti. Jadi beginilah]

Dengan tangan terlipat, aku menyaksikan monster yang baru lahir itu.

Ini adalah kelahiran monster yang disebut "Berserker".




(Laura Note : Jangan lupa komennya yaa~ Komen kalian sangat berarti bagi kami :3 )
Facebook twitter Google+

Related Post

Berlangganan update artikel terbaru via email:

5 Komentar