Astrid Chapter 6


Chapter 6
Penjahat mau diculik, kurasa




Translator : Laoeraldy
Note : Untuk pembantu , pelayan , maid itu ntah saya gabung hehe




Aku mampir ke peternakan untuk menguji-tembak beberapa senjata apiku.

Dengan heave-ho, aku membariskan tiga boneka jerami yang kubuat.

Subjek uji hari ini adalah shotgun dan senapan otomatis.

Untuk shotgun, aku menyiapkan beberapa slug, buckshots, dan peluru karet, yang terakhir untuk menguji apakah itu mematikan atau tidak.

Astrid: "Dengan mengatakan itu, uji tembak hari ini akan dimulai!" Sama seperti yang aku lakukan dengan pistol otomatis, aku menyesuaikan mana dan hanya menuangkannya ke pin penembakan pistol dan bersiap untuk menembak.

???: "Ojou-sama, apakah anda benar-benar yakin itu aman?" Pembantu yang membantuku membuat boneka jerami dan mengawasiku bertanya dengan suara khawatir.

Astrid: “Ini aman. Selama aku tidak mengarahkan moncong ke arah teman, saja. "

Benar, pistol tidak selalu selalu berbahaya; itu tergantung pada siapa yang menggunakannya.

Senjata tidak membunuh orang. Orang membunuh orang. Itu kutipan yang bagus.

Astrid: "Baiklah, bisa kita mulai?"

Aku memasukkan sihir Darah pada diriku untuk meningkatkan kekuatan fisikku, memasukkan 30-round magazine ke senapan otomatis dan mengarahkan moncongnya ke boneka jerami. Pelayan itu tahu bahwa berdiri di depan moncong akan berbahaya, jadi dia pasti tidak akan berdiri diarah yang sedang di tinting.

Baiklah kalau begitu, aku akan mengincar beberapa peluru NATO 5.56x45mm ini ke boneka. Di bumi, peluru 5.56mm ini adalah salah satu kaliber paling populer dan digunakan di seluruh dunia. Ini kaliber yang relatif kecil, jadi tendangannya dapat diatur ... seharusnya. ( TL : tendangan maksudnya recoil )

Aku mengarahkan tujuanku ke salah satu boneka jerami. Yang mengejutkanku, pistol itu dibuat dengan baik bahkan untuk pemandangan optik, jadi tujuannya sempurna.

Menyesuaikan tujuanku pada boneka jerami, aku menekan pelatuknya.

Dengan BANG yang kuat dan bagus, mengguncang boneka jerami itu. Tembakan pertama sukses besar. Tidak ada pengosongan yang tidak disengaja atau pengosongan dari magazine. Itu sempurna.

Setelah memasukkan sedikit lebih banyak Sihir Darah untuk lebih meningkatkan kekuatanku, hal berikutnya dalam agendaku adalah mencoba fitur otomatis penuh. Senapan otomatis yang aku dan paman Gnome buat bisa beralih dari satu tembakan ke full otomatis.

Untuk mencoba dan menjelaskannya kepada mereka yang belum mengerti, single-shot  akan menembakkan satu peluru setiap kali kau menarik pelatuknya. Di sisi lain, full-auto akan menyemprotkan peluru selama kau menekan pelatuk. Sama seperti senapan mesin.

Nah, dibandingkan dengan single-shot, recoil dari tembakan full-otomatis akan terus meningkatkan laras, sehingga tidak cocok untuk menembak secara akurat. Belum lagi jika aku, anak berusia empat tahun, akan menembakkannya, peluru mungkin akan ditembakkan ke minggu berikutnya. ( TL : artinya dia mungkin bisa menembak lagi minggu depan )

Untuk itulah aku membutuhkan peningkatan kekuatan.

Tubuhku yang berusia empat tahun melawan recoil senapan otomatis sepenuhnya? Telah  dimulai!

Aku mempersiapkan diri dan menarik pelatuknya, menembakkan peluru satu demi satu.

Maid: "Hiee!" Pembantu yang bertugas menjagaku menjerit ketika aku membuang seluruh magazine di atas boneka jerami. Ini yang terbaik. Benar-benar yang terbaik dari yang terbaik.

Sementara itu, kekuatan fisikku yang meningkat telah berhasil menekan kenaikan moncong yang bahkan dapat mengalahkan seorang prajurit yang terlatih. Dari 29 peluru yang aku arahkan ke dada boneka jerami, 20 di antaranya mengenai. Sungguh akurasi yang luar biasa.

Selain kurangnya aroma mesiu, aku tidak punya keluhan lain.

Astrid: “Hmm. Tidak ada ledakan magazine. Penanganan juga diurus oleh Sihir Darah. Aku tidak bisa mengatakan apa-apa. Setelah ini, aku ingin menyesuaikan aksesori seperti lapisan gula dalam kue. Maksudku, aku dapat menginstal peluncur granat untuk lampiran underbarrel.

Senapan yang aku buat itu unik, namun standar, tapi dibangun dengan dudukan untuk memungkinkan beberapa lampiran. Pandangan yang aku gunakan sekarang bisa diganti dengan yang lebih baik, dan peluncur granat dapat dipasang di underbarrel.

Ah. Mimpiku berkembang. Mimpi cerahku berkembang!

Sekali lagi, jika aku memasang peluncur granat, sihir yang aku gunakan akan lebih sulit untuk diatur, ya? Maksudku jika aku menyalurkan sihirku dengan buruk ke pin penembakannya, itu akan meledak ... Hmm, sepertinya aku perlu melakukan penelitian lebih banyak lagi.

Saat ini, mana yang aku masukkan ke pin menembak dapat menembakkan satu magazine. Setelah itu, sihir itu akan mengalir di tempat lain dan ada risiko magazine itu meledak. Itu akan baik-baik saja jika aku bisa mengendalikan aliran sihir, tapi ...

Maid: "O-Ojou-sama! Apakah anda terluka!?"

Astrid: "Aku baik-baik saja, aku baik-baik saja. Aku benar-benar baik-baik saja. "

Senapan otomatis tampaknya telah mengejutkan sejumlah maid-san di sini, ya?

Aku juga terkejut ketika pertama kali aku pergi ke lapangan tembak. Aku mengerti bagaimana perasaanmu, pelayan-san.

Astrid: "Selanjutnya adalah shotgun,"

Meski begitu, aku tidak akan menghentikan agenda menembakku. Aku menjalani studi ketat dan pendidikan umum yang membosankan untuk ini, kau tahu? Aku hidup setiap hari di dunia yang berbeda ini untuk menembakkan senjata.

-TIDAK! Aku hanya mengumpulkan teknologi ini untuk memberiku keunggulan untuk memotong masa depan yang suram sebagai penjahat! Aku tidak melakukan ini hanya untuk bermain-main!Aku tidak bisa melupakan itu!

... tapi hal-hal yang menyenangkan itu terasa menyenangkan ...

Maid: "Ojou-sama, apakah anda akan melakukannya lagi?"

Astrid: "Aku akan pulang begitu aku selesai, jadi temani aku sedikit lebih lama." Pelayan-san sepertinya dia ingin pulang sementara aku masih belum terluka, tapi karena aku akan bermasalah jika waktu bersenang-senangku harus dipersingkat. Sekarang saatnya untuk menguji peluru karet untuk shotgun. Setelah ini selesai, karena lingkungan sekitarnya juga semakin gelap, aku akan segera pulang.

Dan dengan itu, aku memasukkan 6 peluru ke dalam shotgun.

Kemudian ringkikan suara kuda bergema, dan sebuah kavaleri mendekat dari arah jalan utama dekat peternakan. Mereka ada lima.

???: “Oh? Tunggu, lihat itu! ”

??? (2): “Sepertinya seorang wanita? dari suatu tempat."

Mengapa kau menggunakan tanda tanya, huh? Aku seorang putri bangsawan duke, kau  tahu!

Maid: "O-Ojou-sama! Orang-orang itu adalah pencuri ternak! Mereka ada di sini untuk mengobrak-abrik peternakan adipati! Mereka kelompok yang berbahaya! Mari lari!"

Apa itu? Ada banyak yang berencana menggeledah peternakan rumah kami? Pencuri ternak tampak seperti sesuatu yang hanya muncul di film Barat.

Astrid: "Jangan khawatir, aku akan melakukan sesuatu tentang itu."

Aku berkata demikian kepada Maid-san, dan mencengkeram shotgunku, berdiri di antara Maid-san dan pencuri peternakan yang baru saja turun dari kudanya seolah melindunginya.

Pencuri Hewan Ternak: “Oh? Seorang wanita dengan keberanian, kah? Apakah itu mainan keluargamu yang kau pegang di tanganmu? "

Astrid: "Haruskah aku meminta kau untuk meninggalkan ternak rumahku sendirian? Itu milik rumah kami. "

Selain itu, dalam perjalanan pulang setelah aku menguji senjata apiku, aku biasanya mampir dan mengangkat pakan untuk sapi, babi, dan kuda yang berharga yang telah berbaik hati kepadaku. Seolah aku akan membiarkan ternak imutku dicuri setelah aku merawat mereka.

Pencuri Hewan Ternak: “Oh wow, itu semangat besar yang kau miliki. Kau mengatakan rumah kami, itu berarti kau adalah putri adipati, kan? "

Astrid: “Itu benar. Aku anak perempuan Duke Oldenburg, dan sekarang aku akan  melindungi ternak kami. "

Pencuri ternak semuanya menyeringai sambil beringsut mendekati kami, namun aku masih membusungkan dadaku saat aku mengatakan itu.

Pencuri Hewan Ternak: "Jika kita dapat menculik putri adipati, kita dapat memperoleh lebih banyak uang daripada hanya mencuri ternak ... untuk sekarang bagaimana kalau kau ikut dengan kami? Jika kau menolak, kau akan melalui beberapa pengalaman yang menyakitkan. "

Mengatakan itu, pencuri ternak menghunus pedang pendek dari punggungnya.

Astrid: "Kau juga, jika kau tidak mundur dari sini kau akan melihat dunia yang menyakitkan."

Aku mengarahkan moncong shotgunku ke perut pria itu.

Agar adil, meskipun peluru karet itu seharusnya tidak mematikan, jika aku mengenai seseorang di tempat yang salah mereka mungkin saja mati, jadi aku tidak tahu ke mana harus mengarahkan ... kepala pasti keluar dari pertanyaan. Jika aku menembak, dada mungkin mematahkan beberapa tulang rusuk dan menusuk paru-paru, jadi itu terlihat buruk juga, jadi aku memilih opsi yang aman yaitu perut.

Jika aku menembak kaki, ali masih tidak tahu apakah aku bisa melumpuhkannya atau tidak.

Pencuri Hewan Ternak: “Keh. Dasar sombong, bukan? Aku akan menculikmu dan mengambil gumpalan tebusan dari sang duke, jadi taat dan datang saja ke sini ya ?! "

Pria itu mengulurkan tangannya ketika dia mengatakan itu, tapi aku menarik pelatuknya.

Pencuri Hewan Ternak: “UGOH!” Peluru karet yang tidak mematikan ditembak dan mengenai perut pria itu.

Astrid: "Apakah kamu melihat itu? Jika kau masih ingin datang maka aku akan menjadi lawanmu! "

Aku menyatakan itu dengan senyum jahat.

Pencuri Hewan Ternak B: "Aniki!"

Pencuri Hewan Ternak C: “Kau bajingan! Beraninya kau melakukan itu pada Aniki! ”

Jadi pria tadi adalah pemimpinnya, ya? Sekelompok pencuri ternak berdarah panas menghunus pedang mereka dan menyerangku sekaligus!

Aku terus mempertahankan pikiranku dan meningkatkan sarafku seperti yang diajarkan oleh Wolf-sensei. Reaksi kimia dalam sarafku melaju cepat, dan pergerakan seluruh tubuhku meroket.

Astrid: "Kedua!"

Dengan sarafku dipercepat dan kekuatan tubuhku didorong oleh Sihir Darah, aku  menghadapi pencuri ternak yang menyerang.

Orang pertama mengayunkan pedangnya dengan cepat dan aku menghindarinya dengan margin setipis kertas, kemudian aku memutari dia dan menembakkan pencuri ternak B di belakang.

Pencuri Hewan Ternak B: "A-GUH!"

Pencuri Hewan Ternak B; ditembak jatuh!

Pencuri Hewan Ternak C: “Kau bajingan! Aku tidak akan memaafkanmu! Matilah!"

Oi oi, jika kau berencana untuk menculikk kau tidak mungkin bisa membunuhku.

Pencuri hewan ternak C merunduk untuk menyerangku dengan kekuatan pinggangnya, tapi aku menembaknya dengan peluru karet.

Pencuri Hewan Ternak C: "HIGU!"

Peluru karet menghantam pencuri hewan ternak C di rusuk. Pencuri ternak C; ditembak jatuh!

Pencuri Hewan Ternak D: "O-oi, apa yang terjadi ... ini tidak mungkin ..."

Pencuri ternak D dan pencuri ternak E yang masih memiliki kekuatan juang menatapku seolah-olah aku monster.

Astrid: “Apa kamu masih mau melawan aku? Atau apa kau ingin mendapatkan ikatan sebagai gantinya? ”

Pencuri Hewan Ternak D: “S-Sial! Siapa yang akan kalah dari anak nakal seperti kau! "

Vena muncul di dahi pencuri ternak dan dia datang.






Aku menunggu sampai hampir tidak aman untuk menembakkan peluru karet di bawah perut ke arah daerah bawah.

Pencuri Hewan Ternak D: “HAUN!”

…… Aku berharap pencuri hewan ternak D tidak beralih jenis kelamin. Dan dengan itu, pencuri ternak D; ditembak jatuh!

Pencuri Hewan Ternak E: “Aku… Aku tidak bisa! Bocah ini monster! D ... dia bukan seseorang yang bisa kita hadapi! "

Perampok ternak E lari.

Astrid: "Oi, oi. Kemana kau akan pergi? Meninggalkan kawanmu tidak terpuji, kau tahu? "

Tapi aku memutuskan jalan keluar.

Astrid: "Tei,"

Aku mengincar perut pencuri ternak dan mengebor peluru karet ke dalamnya.

Pencuri Hewan Ternak E: "OOUU!"

Pencuri Hewan Ternak E; ditembak jatuh!

Astrid mengalahkan kelompok pencuri ternak! Apakah aku naik level?

Astrid: "Maid-san, aku akan memuat orang-orang ini ke dalam kereta, jadi bisakah kau kembali ke mansion dan memanggil beberapa ksatria? Aku akan berdiri dan mengawasi orang-orang ini. "

Maid: "H-huh? M-mengerti ... "

Maid-san sepertinya dia tidak percaya apa yang baru saja terungkap di depan matanya, sementara aku memakai dasi ritsleting dari imajinasiku, mengikat tangan dan kaki pelaku dan memasukkannya ke dalam kereta sebelum mendorong mereka kembali ke mansion. .

???: "Ojou-sama menangkap beberapa pencuri ternak ?!"

Pada saat aku tiba di rumah, orang pertama yang datang menghampiriku adalah seorang ksatria.

Namanya Earhart von Eschenbach. Dia pria paruh baya yang baik yang telah melayani rumahku selama sekitar 20 tahun. Dengan sangat tergesa-gesa, dia memeriksa gerobak yang telah aku jaga dengan senapan di satu tangan, dan matanya terbuka lebar.

Earhart: "O-Ojou-sama melakukan ini?"

Astrid: "Apakah kau berpikir semacam ksatria datang tiba-tiba melakukan ini?"

Earhart-san bertanya, tapi aku malah tertawa nakal.

Untuk sekarang aku sudah memeriksa tanda-tanda vital orang-orang ini dengan Sihir Darah, tapi orang-orang ini tidak memiliki luka fatal. Peluru karet ini dipastikan tidak mematikan. Jadi sekarang ali bisa melepaskan tembakan ke arah orang yang kasar ... atau begitulah yang ingin aku katakan, tapi itu berbahaya jadi aku akan menahannya.

Earhart: "Ojou-sama ... Anda sudah dewasa. Saya pikir anda masih mempelajari dasar-dasar sihir, tetapi untuk berpikir anda menjatuhkan 5 pria bersenjata. Tampaknya pemahaman Earhart tentang sihir masih kurang. "

Astrid: "Itu karena sihirku sedikit spesial."

Di bawah pujian Earhart-san, aku berubah menjadi tengu. ( TL : Tengu itu makhluk mitologi Jepang )

???: "... Astrid."

Tepat saat aku sedang berjemur dalam suasana hati yang baik, sebuah suara yang menakutkan bergema.

Astrid: "A-ayah? Kenapa ayah menatapku dengan mata curiga itu? ”

Ayah: “Tidak jelas! Kamu berkelahi dengan sekelompok perampok ternak! Aku khawatir mengapa kamu selalu pulang terlambat, jadi ini yang terjadi! Aku selanjutnya akan mempercepat jam malammu dari sekarang sampai seterusnya! "

Astrid: "T-tidak mungkin ..."

Kehidupan menembak berwarna mawarku sedang direnggut ...

Ayah: "Tapi, apakah kamu tidak takut, Astrid? Lawanmu laki-laki dua kali lebih besar darimu, dan mereka bahkan punya senjata, tapi tetap saja, kau bertarung dengan mereka. Apakah kamu tidak takut? "

Astrid: "Umm ... aku terlalu fokus pada pertempuran sehingga aku lupa merasa takut."

Itu adalah pertarungan langsung pertamaku, namun aku sangat fokus sehingga aku lupa tentang aspek ketakutan. Biasanya kau mengharapkan anak menangis, tapi aku masih baik-baik saja.

Ayah: “Begitukah. Tetapi meskipun keberanian itu mengagumkan, kamu akan kesulitan menemukan seseorang yang akan menjadikanmu seorang istri ... "

Mata Ayah tampak menatap ke kejauhan saat dia berkata begitu, dan kupikir itu sangat mengesankan.

Facebook twitter Google+

Related Post

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Komentar