Fukushuu wo Koinegau Saikyou Ch 2 Part 2


Ch 2 Part 2
Pembalas dendam, memerintahkan pertempuran penggalian tulang







Tindakan kedua dari balas dendam yang menyenangkan.

Tempat yang aku pilih sebagai panggung aku yang jadi sutradaranya adalah kastil Oberth, benteng utara.

Keluarga Jenderal Ernst Brown terpilih sebagai protagonis.

Masih ada banyak aktor yang menunggu momen mereka di ibukota, tetapi kali ini aku memilih tempat yang jauh.

Tentunya mereka juga akan senang melihat dewa kematian tiba-tiba muncul.

Aku tidak ingin hanya membunuh.

Ketika orang mati, semuanya berakhir.

Yang penting adalah menanamkan rasa takut dan sakit pada pikiran dan tubuh mereka.

Jadi, mari mulai bekerja!

[Protagonis sayangku, kuharap kau bisa menghiburku!]

Mereka yang berkumpul di taman Kastil Oberth menegangkan tubuh mereka.

Karakternya adalah dua putra jenderal. Kemudian para pelayan kastil Oberth.

Ngomong-ngomong, sepertinya istri cantik itu tidak ada di sini.

Menurut kedua putranya, "Dia pergi bersama ayah kami ke ibukota kerajaan."

Ya ampun. Kau pikir aku tidak tahu kalau tikus betina itu bergerak dengan hati-hati?

Tetapi aku tertawa, dan aku menempatkan diriku di lingkungan saat ini.

Masih ada waktu sampai penampilan sang jenderal.

Jadi mari kita bermain sebentar.

[…..Sialann! Ayahku tidak akan memaafkan untuk ini! Pengecut tanpa nama!]

[Begitulah! Kami adalah putra Jenderal Brown! Jadi lepaskan tali ini!]

Diikat dengan tali dan berbaring di tanah, kedua putranya berteriak.

Hahaha. Reaksi yang sudah biasa. Meskipun dipukuli tiba-tiba dan ditangkap, semangat mereka kuat.

Mereka tidak tahu wajah pahlawan Raul, jadi sepertinya mereka telah diserang oleh orang tak dikenal.

[Jika kalian sangat bersemangat, apakah kalian ingin menggali bersama mereka?]

[Kuh ...]

Aku menunjuk dengan daguku ke para pelayan yang menggali lubang, semuanya berlumpur.

Aku menyuruh mereka menggali lubang di kebun, kupikir itu sudah sekitar dua jam.

Hari ini langit berwarna biru, segera matahari akan mencapai puncaknya.

Anginnya menyegarkan dan nyaman.

Ini adalah iklim terbaik untuk berada di tempat teduh dan bersantai.

Tapi itu akan menjadi iklim terburuk untuk terus menggali di bawah matahari.

Semua orang berkeringat dan lelah.

[Hei, hei. Siapa yang menyuruh kalian berhenti? Ayo, terus menggali!]

[Hiiii!]

Dengan hanya bertepuk tangan sedikit, para pelayan ketakutan.

Mungkin itu karena aku memotong kaki orang yang pertama mencoba melarikan diri.

Jika kau patuh mengikuti instruksiku, aku tidak akan membunuhmu. Untuk sekarang.

[A-Aku menemukannya! Dia juga baru berada di lubang ini ...]

[Oh. Sempurna. Semuanya berjalan dengan baik]

Mendengarkan suara pelayan, anak-anak memiliki wajah yang marah.

Untuk mengkonfirmasi, aku pergi ke pelayan yang mengangkat suaranya.

Ketika aku melihat lubang besar yang digali, sesuatu yang putih menonjol dari tanah.

[Gali sedikit lagi]

[Y-Ya!]

Dengan menginstruksikan pelayan dan menggali kecil -

Ahh, itu sudah muncul.

Tulang putih, tidak peduli bagaimana kelihatannya, itu tulang manusia. Mereka mulai berkencan satu demi satu. ( TL : wkwk pemilihan kata yg bijak , “ Mereka terkumpul satu demi satu “ )

Aku mengguncang dan melambaikan bendera berwarna-warni yang aku tarik menggunakan sihir, dan memuji upaya pelayan itu.

[Baiklah. Permainan menggali tulang, poin untuk Enrico, pergi ke kepala. Yang lain juga sudah berusaha]

[D-Dengan ini sudah ... ..fufuu ...?]

Aku menendang kepala tukang kebun yang mengatakan omong kosong, dan aku menghancurkannya.

[Agaa ... .uhh]

[Tentu saja tidak. Masih belum cukup sama sekali. Kau tahu kan? Semua orang yang mati di kastil ini]

Ini adalah kastil pembunuhan.

Karena ini adalah tempat di mana keluarga sang jenderal melakukan pembunuhan dengan beberapa alasan.

Tentu saja, para pelayan yang menggali adalah kaki tangan.

Aku juga menyelidiki bahwa mereka tidak diancam oleh jenderal.

Mereka mengambil inisiatif untuk membersihkan setelah pembunuhan, dan kemudian mereka diberi hadiah.

[T-Tolong, maafkan kami!]

[Kami hanya melakukannya karena tuan memerintahkannya!]

[B-Bajingan! Apakah kalian berpikir untuk mengkhianati ayah kami?]

[Kami tidak akan memaafkan kalian!]

Mengubah ekspresi mereka, anak-anak itu berteriak.

[Kalian sangat berisik. Jika kalian membuat banyak keributan, aku harus membunuh salah satu]

Menatap bocah itu, mereka gemetar dan diam.

Itu lebih baik.

Aku melihat pelayan lagi.

...... Hei, hei, ada apa dengan mata sunyi itu?

[Aku tahu betul bahwa kau sangat menikmati pembunuhan]

Tidak ada gunanya bertindak sebagai korban sekarang.

Menggunakan sihir kegelapan, aku bisa melihat kenangan mayat sampai batas tertentu.

Dengan cara itu, aku bisa melihat kejahatan dari semua ini.

[I-Ini ... ini yang lain!]

Sekarang seorang pelayan mengangkat tangannya.

[Hm, sangat bagus]

Ketika aku menjawab dan pergi untuk melihat--

[Pergi. Bukti baru telah muncul]

Apa yang terlihat bukanlah tulang belulang, itu adalah mayat yang benar-benar baru.

Karena dia tidak terlalu busuk meski berada di bawah terik matahari, dia pasti terbunuh beberapa hari yang lalu.

Perut terbuka, dan semua organ dalam sudah hilang.

Mereka juga membuang daging seperti sisi perut dan paha.

Terlihat bagus, tidak memiliki lidah juga.

[Untuk orang normal, hanya dengan melihat ini sudah cukup untuk menghilangkan nafsu makan. Seperti yang diharapkan keluarga sang jenderal! Aku terkesan! Aku juga harus belajar sesuatu dari ini ~]

[... ... Bertingkahlah seperti itu selagi bisa! Ketika ayah kami kembali, kau akan mati dalam keadaan yang paling kejam dari semuanya!]

[Kau salah, abang! Segera dia akan menghilang dari dunia ini!]

Tiba-tiba, para bocah terus menyerang.

Hm? Mengapa mereka begitu optimis?

Ahh, mungkin itu sebabnya. Seorang wanita yang sudah lama melihat mereka.

Wanita itu mengarahkan busur padaku -

Dan ketika dia menembak, aku mengendalikan arah panah dengan sihir.

[Ogyaa]

[Ibu!?]

Wanita itu berteriak seperti katak yang hancur, dan dengan cepat jatuh.

Panah itu tertancap dengan kuat di perut wanita itu.

Bersandar di lantai dan dengan penampilan kedua kaki terbuka, dia benar-benar tampak seperti katak.

[Guh ... .. kenapa ...? Kenapa…..?]

[Sangat disayangkan. Meskipun aku memberimu kesempatan, kau tidak memanfaatkannya]

Ketika dia berbalik, wanita itu mulai mengeluarkan busa dari mulutnya yang bercampur darah.

Kemungkinan racun diletakkan di ujung panah.

Istri gila itu yang memuji kejahatan suami dan anak-anaknya.

Sekarang menjadi katak betina yang menunggu kematian. ( TL : tadi tikus betina skrng katak betina L )

[Ahguahh ... ..agahhhughhh ... ..uhhhh] ( TL : sumber nya ini sebenarnya ahhh yamete yamete kudasai cman gak enak ajah kan wkwk )

Sambil meneteskan air liur, dia menggaruk tenggorokannya dengan kukunya yang panjang.

Lehernya yang kurus dengan cepat dipenuhi darah.

Keadaannya yang menderita saat mengejang, mengingatkanku pada Kobold yang dengan anak-anaknya  bermain.

Seiring waktu, dia berhenti bergerak.

[Uhh ... .Uwaaaaaaa! Ibu! Ibuuuuu ... ..!]

[Jangan mati, jangan mati, tidakkkkk]

Meskipun mereka sudah berusia lima belas tahun, anak-anak itu menangis tanpa malu.

[Hei, hei, apakah kalian ini bayi kecil? Tapi jangan khawatir. Ibu kalian sudah mati, tetapi ayah tercinta kalian akan segera kembali]

[Hei…..?]

[Kupikir sudah waktunya untuk mengatakan, "Ayah, aku takut, cepat kembali." Aku membiarkan kalian  memanfaatkannya dengan baik. Baiklah, mari kita nikmati permainan selanjutnya sampai nanti]

Aku tersenyum dan berjalan menuju bocah pucat.



***



Jenderal Ernst Brown meninggalkan kastil pada siang hari.

Ketika bawahannya beristirahat di celah gunung, sesuatu yang aneh terjadi.

[Uwaaa, apa itu?]

Seorang bawahan yang terakhir, tiba-tiba mengangkat suara yang menjengkelkan.

[Ada masalah? Kau sangat berisik]

Ernst dengan pedang di tangannya, bangkit dan berbicara kepada bawahan yang berteriak.

[Jenderal…..! A-Ada sesuatu yang aneh di sana ...!]

Apa yang ditunjukkan bawahan pergi jauh ke dalam hutan.

Dalam sedikit kegelapan, sebuah cahaya melayang.

Sedikit demi sedikit, itu mulai berbentuk manusia.

[!......!]

Para prajurit di sekitar bernapas sekaligus.

Itu hanya cahaya, tetapi "itu" menjadi semakin jelas.

Dia sudah bisa dikenali dengan jelas, baik wajahnya maupun pakaiannya.

(Apakah itu ... utusan yang kubunuh kemarin ...?)

[Hii ... .hiiiiii!]

[I-Itu hantu!]

Para prajurit yang ketakutan berteriak dengan suara bergetar.

(Tidak mungkin…..)

Ernst tetap seperti itu dengan pedang di tangannya.

(... Tidak mungkin, itu pasti hanya ilusi ...!)

Namun, ilusi utusan itu mengucapkan beberapa kata yang diarahkan pada Ernst.

Kembalilah ... sekarang

[Apa yang kau katakan…..?]

Berkumpul ... .. demi ... anak-anakmu ... .. pahlawan Raul ... ..sedang ... ..menu ... ..nggu ... ..





( TL Note : jangan lupa tinggalkan komentar untuk jadi semangat adm TL ya )
Facebook twitter Google+

Related Post

Berlangganan update artikel terbaru via email:

2 Komentar